Doa seng Apik

BAB I

PENDAHULUAN

A.Pengertian Berdo’a
Menurut bahasa kata do’a (دعاء) berasal dari bahasa Arab
يدعو – دعا artinya memanggil atau memohon bantuan.
Menurut istilah berdo’a adalah suatu permohonan manusia kepada Allah SWT untuk memperoleh karunia dan keridhaan-Nya.
Do’a itu senjatanya orang mukmin. Bahkan do’a itu intinya ibadah, oleh sebab itu berdo’a adalah ibadah yang sangat penting. Maka kita sangat dianjurkan untuk selalu berdo’a kepada Allah SWT baik dalam keadaan suka atau duka.

B.Dasar Hukum Berdo’a
Manusia dihadapan Allah SWT adalah makhluk yang lemah, sehingga tidak sepantasnya manusia menyombongkan diri kepada-Nya. Sebagai orang beriman memohon pertolongan kepada Allah SWT adalah merupakan suatu kewajiban.
Allah SWT berfirman :

وَقَالَ رَبُّكُمْ اَدْعُوْنىِ أَسْتَجِبْ لَكُمْج إِنَّ الَّذِيْنَ يَسْتَكْبِرُوْنَ عَنْ عِبَادَتىِ سَيَدْخُلُوْنَ جَهَنَّمَ دَاخِرِيْنَ (المؤمن:60

Artinya : “Dan Tuhanmu berfirman: Berdo’alah kepada-Ku, niscaya akan Ku perkenankan bagimu. Sesungguhnya orang yang menyombongkan diri dari menyembah-Ku akan masuk neraka jahannam dalam keadaan hina-dina.” (QS. Al-Mukmin: 60)
C.Adab-adab Berdo’a
Setiap ibadah itu ada tata caranya. Berdo’a pun ada tata cara atau adab-adabnya juga, yang harus diperhatikan agar do’a kita dikabulkan oleh Allah SWT.
Adapun adab-adab berdo’a adalah sebagai berikut:
1.Ketika berdo’a dianjurkan dalam keadaan suci dari hadats dan najis.
Rosulullah saw bersabda:

يَآاَيُّهَا النَّاسُ! اِنَّ اللهَ طَيِّبٌ لاَيَقْبَلُ اِلاَّ طَـيِّبًا.

Artinya : “Wahai sekalian manusia! Sesungguhnya Allah Dzat yang baik, tidak akan menerima melainkan perkara yang baik.”
2.Menjauhi hal-hal yang diharamkan oleh Allah SWT baik makanan, minuman dan pakaian.
Allah berfirman :

يَآاَيُّهَا الَّذِيْنَ اَمَنُوْا كُلُوْا مِنْ طَيِّبَاتِ مَارَزَقْنكُمْ وَاشْكُرُوْا ِللهِ اِنْ كُنْتُمْ اِيَّاهُ تَعْبُدُوْنَ. (البقرة : 172

Artinya : “Hai orang-orang yang beriman, makanlah di antara rizqi yang baik-baik yang kami berikan kepadamu, dan bersyukurlah kepada Allah, jika benar-benar hanya kepada-Nya kamu menyembah.” (QS. Al-Baqoroh: 172)
3.Menghadapkan wajah ke kiblat
Ketika berdo’a hendaknya kita menghadapkan wajah ke arah kiblat (Masjidil Haram). Allah berfirman dalam al-Qur’an surat al-Baqarah: 149, sebagai berikut:

وَمِنْ حَيْثُ خَرَجْتَ فَوَلِّ وَجْهَكَ شَطْرَ الْمَسْجِدِ الْحَرَامِ وَاِنَّهُ لَلْحَقُّ مِنْ رَبِّكَ وَماَاللهُ بِغَافِلٍ عَمَّا تَعْمَلُوْنَ. (البقرة : 149

Artinya : “Dan dari mana saja kamu keluar, maka hadapkanlah wajahmu ke arah Masjidil Haram, sesungguhnya ketentuan itu benar-benar sesuatu yang hak dari Tuhanmu. Dan Allah sekali-kali tidak lalai memperhatikan apa yang kamu kerjakan.” (QS. Al-Baqarah: 149)
4.Sebelum berdo’a hendaklah membaca istighfar mohon ampun atas dosa-dosa yang telah kita lakukan.
5.Membaca shalawat
Ketika berdo’a kita harus membaca shalawat kepada Nabi Muhammad Saw dan keluarganya di awal dan akhir do’a yang kita baca.
Nabi saw bersabda:

الدُّعَاءُ مَحْجُوْبٌ عَنِ اللهِ حَتَّى يُصَلِّىَ عَلىَ مُحَمَّدٍ وَاَهْلِ بَيْتِهِ. (رواه ابو الشيح عن على كرم الله وجهه

Artinya : “Do’a itu dihijabi oleh Allah sehingga dibacakan shalawat untuk Nabi dan keluarganya.” (HR. Abusysyikh dari Ali KW)
6.Membaca Hamdalah
Ketika berdo’a diawali dan diakhiri dengan bacaan hamdalah. Nabi Muhammad Saw mengajarkan kepada umatnya bagaimana beliau berdo’a, lalu bersabda:

اِذَا صَلَّى اَحَدُكُمْ فَلْيَبْدَأْ بِتَحْمِيْدِ اللهِ تَعَالىَ والثَّنَاءِ عَلَيْهِ ثُمَّ لِيُصَلِّ عَلىَ النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ثُمَّ لْيَدْعُ بِمَا شَآءَ. (رواه ابو داود والترميذى وابن حبان والحاكم والبيهقى عن فضاله بن عبيد رض

Artinya : “Apabila seorang dari kamu berdo’a, maka hendalah memulai dengan memuji Allah SWT dan menyanjung-Nya, lalu (hendaklah) beshalawat untuk Nabi SAW lalu memohon apa yang dikehendakinya.” (HR. Abu Dawud, Turmudzi, Ibnu Hibban, Al-Hakim dan Baihaqi dari Fudhalah bin Ubaid ra)
7.Dilakukan dengan khusus’ dan tawadhdhu’
Ketika berdo’a hendaklah dilakukan dengan khusu’ yakni memusatkan hati dan fikiran hanya kepada Allah SWT dengan penuh ketenangan lahir dan batin, serta tawadhdhu’ yakni dengan merendahkan diri dan suara yang lembut.
Allah berfirman:

اُدْعُوْا رَبَّكُمْ تَضَرُّعًا وَخُفْيَةًج اِنَّهُ لاَيُحِبُّ الْمُعْتَدِيْنَ وَلاَ تُفْسِدُوْا فىِ اْلاَرْضِ بَعْدَ اِصْلاَحِهَا وَادْعُوْهُ خَوْفًا وَطَمَعًاج اِنَّ رَحْمَةَ اللهِ قَرِيْبٌ مِنَ الْمُحْسِنِيْنَ. (الاعراف : 55-56

Artinya : “Berdo’alah kepada Tuhanmu dengan merendahkan diri dan suara yang lembut, sesungguhnya Allah tidak menyukai orang yang melampaui batas. Dan janganlah kamu membuat kerusakan di bumi sesudah (Allah memperbaikinya dan berdo’alah kepada-Nya dengan rasa takut) dan harapan (akan dikabulkan). Sesungguhnya rahmat Allah amat dekat kepada orang yang berbuat baik.” (QS. Al-A’raf: 55-56)
8.Merasa yakin akan dikabulkan do’anya
Nabi saw bersabda:

اُدْعُوْا اللهَ وَاَنْتُمْ مُوْقِنُوْنَ بِاْلاِجَابَةِ وَاعْلَمُوْا أَنَّ اللهَ لاَيَسْتَجِيْبُ مِنْ قَلْبٍ غَافِلٍ لاَهٍ. (رواه الترمذى والحاكم عن ابى هريرة رض الله عنه)

Artinya : “Berdo’alah kepada Allah sedang kamu yakin akan ijabah-Nya dan ketahuilah bahwa Allah tidak akan mengabulkan dari hati yang lengah lagi berpaling.” (HR. Turmudzi dan Al-Hakim dari Abu Hurairah ra)
9.Mengangkat kedua tangan ketika berdo’a
Ketika berdo’a hendaklah mengangkat kedua tangan sebagai tanda kita sedang berdo’a kepada Allah SWT. Nabi saw bersabda:

اِنَّ اللهَ تَعَالىَ حَيٌّ كَرِيْمٌ يَسْتَحىِ إِذَا رَفَعَ الرَّجُلُ اِلَيْهِ يَدَيْهِ اَنْ يَرُدَّ هُمَا صُفْرًا خَائِـبَتَيْنِ. (رواه احمد وابو داود والترميذى وابن ماجه والحاكم عن سليمان رض الله عنه)

Artinya : “Sesungguhnya Allah itu Pemalu dan Pemurah, Dia malu apabila ada orang yang mengangkat kedua tangannya untuk berdo’a kepada-Nya lalu menolak tanpa memperoleh apa-apa. (HR. Ahmad, Abu Dawud, Turmudzi, Ibnu Majah, dan Al-Hakim dari Sulaiman r.a)
10.Selesai berdo’a kedua telapak tangan diusapkan ke wajah
Nabi saw bersabda:

سَلُوْا اللهَ بِبُطَوْنِ اُكَفِّكُمْ وَلاَ تَسْئَلُوْنَ بِظُهُوْرِهَا وَإِذَا فَرَغْتُمْ فَامْسَحُوْا بِهَا وُجُوْهَكُمْ. (رواه أبو داود والبيهقى عن عباس رض الله عنه)

Artinya : “Mohonlah kepada Allah dengan batin telapak tanganmu dan janganlah memohon kepada-Nya dengan punggungnya. Lalu apabila telah selesai hendaklah kamu mengusapkannya pada mukamu.” (HR. Abu Dawud, Al-Baihaqi dari Ibnu Abbas ra)
D. Waktu-waktu Yang Mustajab Untuk Berdo’a
1. Sepertiga malam yang akhir
2. Setelah melaksanakan shalat maktubah
3. Waktu antara adzan dan iqomah
4. Waktu antara khutbah jum’at pertama dan kedua
5. Ketika bertemunya pasukan di jalan Allah
6. Ketika turun hujan
7. Ketika melihat ka’bah
8. Pada hari ‘arofah (tanggal, 9 Dzul Hijjah)
9. Pada bulan Romadhon
10. Pada hari Jum’at
11. Sesudah shalat malam
12. Ketika berpuasa
13. Ketika berusaha
14. Ketika sakit atau dianiaya, dan sebagainya.
E. Sebab-sebab Tertolaknya do’a
1. Selalu mendurhakai Allah dan selalu melakukan perbuatan dosa
2. Memutuskan tali persaudaraan/persahabatan dan suka bermusuh-musuhan
3. Mendurhakai kedua orang tua, dan guru-gurunya
4. Dalam berdo’a hatinya tidak khusu’ dan tidak tawaddhu’
5. Mengatakan aku selalu berdo’a tetapi tidak dikabulkan oleh Allah.

BAB II
DO’A-DO’A KETIKA MENUNTUT ILMU
DO’A IFTITAH

كَلاَمٌ قَدِيْمٌ لاَ يُمَلُّ سَمَاعُهُ                 تَنَزَّهَ عَنْ قَوْلٍ وَفِعْلٍ وَنِيَّةٍ

بِهِ اَشْتَفىِ مِنْ كُلِّ دَاءٍ وَنُوْرُهُ             دَلِيْلٌ لِقَلْبىِ عِنْدَ جَهْلىِ وَحَيْرَتىِ

فَيَارَبِّ مَتِّعْنىِ بِسِرِحُرُوْفِهِ               وَنَوِّرْ بِهِ قَلْبىِ وَسَمْعىِ وَمُقْتَلَتىِ

وَسَهِّلْ عَلَيَّ حِفْظَهُ ثُمَّ دَرْسَهُ             بِجَاهِ النَّبِيِّ وَاْلالِ ثُمَّ الصَّحَابَةِ

Artinya :
Kalam Qodim itu tidak membosankan untuk didengarkannya, kepada-Nya mohon dibersihkan dari ucapan, perbuatan dan niat dalam hati.
Kepada-Nya saya mohon sembuh dari segala penyakit dan cahaya-Nya, sebagai penerang hatiku ketika aku bodoh dan bingung.
Maka ya Allah, semoga Engkau menggembirakanku dengan rahasia huruf-huruf-Nya, dan semoga Engkau memberikan penerangan hatiku, pendengaran dan lidahku.
Dan mudahkanlah bagiku untuk menghafalkannya, kemudian mempelajarinya, dengan barokah pangkat Nabi Muhammad dan semua keluarga kemudian para sahabatnya.

UNTUK MEMPERKUAT INGATAN
(MUDAH MENGHAFAL)
بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَحِيْمِ

فَفَهَّمْنَاهَا سُلَيْمَانَ وَكُلاًّ اتَيْنَا حُكْمًا وَعِلْمًا وَسَخَّرْنَا مَعَ دَاوُوْدَ الْجِبَالَ يُسَبِّحْنَ وَالطَّيْرِ وَكُنَّا فَاعِلِيْنَ.

يَاحَيُّ يَاقَيُّوْمُ يَارَبَّ مُوْسَى وَهَارُوْنَ وَنُوْحٍ وَاْبْرَاهِيْمَ وَعِيْسَى وَمُحَمَّدٍ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَكْرِمْنِى بِجُوْدَةِ الْحِفْظِ وَسُرْعَةِ الْفَهْمِ وَارْزُقْنِى الْحِكْمَةَ وَمَعْرِفَةِ الْعِلْمَ وَثَبَاتَ الذِّهْنِ وَالْعَقْلِ وَالْحِلْمِ بِحَقِّ مُحَمَّدٍ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ. (X10 فى كل يوم وليلة)

DO’A PEMBUKA HATI

رَبِّ اشْرَحْ لىِ صَدْرِى وَيَسِّرْ لىِ اَمْرِى وَاحْلُلْ عُقْدَةً مِنْ لِسَانِى يَفْقَهُوْا قَوْلىِ.

Ya Allah, lapangkanlah hatiku, mudahkanlah urusanku dan lancarkanlah bicaraku, agar mereka mengerti perkataanku.

DO’A MOHON DITAMBAH ILMU DAN FAHAM

رَبِّ زِدْنىِ عِلْمًا وَارْزُقْنىِ فَهْمًا.

Ya Allah, tambahkanlah kepadaku ilmu dan berilah aku pengertian/kefahaman yang baik.

DO’A MOHON DIBERI KECERDASAN BERFIKIR

اللّهُمَّ اَلْهِمْنِى رُشْدِى وَاَعِذْنىِ مِنْ شَرِّ نَفْسِى.

Ya Allah, ilhamkanlah kepadaku kecerdasan dan lindungilah aku dari kejahatan nafsuku.

DO’A MOHON ILMU YANG BERMANFAAT

اللّهُمَّ اِنِّى اَسْئَلُكَ عِلْمًا نَافِعًا وَعَمَلاً مُـتَقَبَّلاً وَرِزْقًا حَلاَلاً طَيِّبًا مُبَارَكًا بِرَحْمَتِكَ يَااَرْحَمَ الرَّاحِمِيْنَ.

Ya Allah, aku mohon ilmu yang manfaat, amal yang diterima dan rizqi yang halal, bagus/suci lagi berkah, dengan rahmat-Mu, Dzat Yang Maha Belas Kasih.

DO’A MOHON PERLINDUNGAN ILMU YANG TIDAK MANFAAT

اللّهُمَّ اِنِّى اعُوْذَبِكَ مِنْ عِلْمٍ لاَ يَنْفَعُ وَقَلْبٍ لاَيَخْشَعُ وَعَمَلٍ لاَيُرْفَعُ وَدُعَاءٍٍ لاَ يُسْمَعُ.

Ya Allah, aku mohon perlindungan-Mu dari ilmu yang tidak manfaat, hati yang tidak khusu’, amal yang tidak diangkat/diterima dan do’a yang tidak didengar.
DO’A AL-QUR’AN

اللّهُمَّ ارْحَمْنِى بِالْقُرْآنِ وَاجْعَلْهُ لىِ اِمَامًا وَنُوْرًا وَهُدًى وَّرَحْمَةً. اللّهُمَّ ذَكِّرْنِى مِنْهُ مَانَسِيْتُ وَعَلِّمْنِى مِنْهُ مَاجَهِلْتُ وَارْزُقْنِى تِلاَوَتَهُ انَآءَ الَّيْلِ وَاطْرَافَ النَّهَارِ. وَاجْعَلْهُ لىِ حُجَّةً يَارَبَّ الْعَالَمِيْنَ.

Ya Allah, kasihanilah aku dengan al-Qur’an, dan jadikanlah al-Qur’an itu sebagai pemimpin, cahaya, petunjuk dan rahmat bagiku. Ya Allah, ingatkanlah aku dengan al-Qur’an ketika aku lupa, dan beritahu aku dari padanya apa saja yang aku belum mengerti, tambahilah aku (kesempatan) untuk membacanya pada setiap tengah malam dan siang. Dan jadikanlah al-Qur’an sebagai hujjah bagiku, wahai Tuhan yang menguasai seluruh alam.

BAB III
DO’A SEHARI-HARI
DO’A MOHON DIKABULKAN KEINGINANNYA

اللّهُمَّ اِنَّكَ تَعْلَمُ سِرِّىْ عَلىَ نِيَّتِى فَاقْبَلْ مِعْذِرَتِى.

Ya Allah, Engkau mengetahui yang aku sembunyikan dan yang aku lahirkan, terimalah udzur kami.

DO’A MOHON KERIDHOAN ALLAH

رَضِيْتُ بَاللهِ رَبًّا وَبِاْلإِسْلاَمِ دِيْنًا وَبِمُحَمَّدٍ نَـبِيًّا وَرَسُوْلاً.

Aku meridhoi Allah sebagai Tuhanku, Islam sebagai agamaku, dan Muhammad sebagai Nabiku dan Rosulku.

DO’A DI WAKTU PAGI DAN SORE

اللّهُمَّ اِنِّى اَصْبَحْتُ أُشْهِدُكَ وَأُشْهِدُ حَمَلَةَ عَرْشِكَ وَمَلاَئِـكَتَهُ وَجَمِيْعَ خَلْقِكَ اِنَّكَ اَنْتَ اللهُ لاَ اِلهَ اِلاَّ اَنْتَ وَاَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُكَ وَرَسُوْلُكَ.

Ya Allah, sesungguhnya aku masuk waktu pagi dengan menjadikan Engkau sebagai saksi dan (menjadikan pula) para pemikul ‘Arasy-Mu, para Malaikat-Mu dan semua makhluk-Mu (sebagai saksi) bahwa Engkau adalah Allah tiada Tuhan selain Engkau dan Muhammad adalah hamba-Mu dan pesuruh-Mu.

DO’A KELUAR RUMAH
بِسْمِ اللهِ تَوَكَّلْتُ عَلىَ اللهِ لاَ حَوْلَ وَلاَ قُوَّةَ اِلاَّ بِاللهِ.
Dengan nama Allah aku berserah diri kepada-Nya, tiada daya upaya melainkan dengan pertolongan Allah.

DO’A MASUK RUMAH
اللّهُمَّ اِنِّى اَسْئَلُكَ خَيْرَ الْمَوْلِجِ وَخَيْرَ الْمَخْرَجِ بِاسْمِ اللهِ وَلَجْنَا وَبِسْمِ اللهِ خَرَجْنَا وَعلىَ اللهِ رَبَّنَا تَوَكَّلْنَا السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ اَهْلَ الْبَيْتِ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ.
Ya Allah, sesungguhnya aku memohon kepada Mu akan sebaik-baik tempat masuk dan keluar. Dengan menyebut asma Allah kita masuk, dengan menyebut asma Allah kita keluar dan kepada Allah yakni Tuhan kita, kita bertawakkal, keselamatan semoga tetap atas kalian semua, demikian pula rahmat dan berkah Allah.

DO’A SEBELUM MAKAN DAN MINUM
اللّهُمَّ بَارِكْ لَنَا فِيْمَا رَزَقْتَنَا وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ.
Ya Allah, berkahilah apa yang telah Engkau rizqikan kepada kami, dan peliharalah kami dari api neraka.

DO’A SETELAH MAKAN DAN MINUM
اَلْحَمْدُ ِللهِ الَّذِى اَطْعَمَنَا وَسَقَانَا وَجَعَلَنَا مِنَ الْمُسْلِمِيْنَ.
Segala puji bagi Allah yang telah memberi makan dan minum kapada kami, dan menjadikan kami orang Islam.

DO’A SEBELUM TIDUR
بِسْمِكَ اللّهُمَّ اَحْيَا وَاَمُوْتُ.
Dengan nama-Mu ya Allah, aku hidup dan mati.

DO’A BANGUN TIDUR
اَلْحَمْدُ ِللهِ الَّذِى اََحْيَانَا بَعْدَ مَا اَمَاتَنَا وَاِلَيْهِ النُّشُوْرُ.
Segala puji bagi Allah yang telah menghidupkan kami setelah mematikan kami dan hanya kepada-Nyalah kami kembali setelah dibangkitkan.

DO’A MASUK JAMBAN (WC)
بِسْمِ اللهِ اللّهُمَّ اِنِّى اَعُوْذُبِكَ مِنَ الْخُبُثِ وَالْخَبَائِثِ.
Dengan nama Allah, Ya Allah sesungguhnya aku berlindung kepada-Mu dari syaithan laki-laki dan perempuan.

DO’A KELUAR JAMBAN (WC)
غُفْرَانَكَ اَلْحَمْدُ ِللهِ الَّذِى اَذْهَبَ عَنِّى اْلاَذَى وَعَافَانىِ.
Dengan pengampunan-Mu (Ya Allah), segala puji bagi Allah yang telah menghilangkan kesakitan dari diriku dan yang telah menjadikan diriku sehat.

DO’A MOHON AMPUN UNTUK DIRI SENDIRI
DAN IBU BAPAK
اللّهُمَّ اغْفِرْلىِ ذُنُوْبىِ وَلِوَالِدَيَّ وَارْحَمْهُمَا كَمَا رَبَّيَانىِ صَغِيْرًا.
Ya Allah, ampunilah aku, juga kedua Ibu Bapakku, dan kasihanilah keduanya sebagaimana mereka mengasihani aku sejak kecil.

DO’A SESUDAH WUDLU
اَشْهَدُ اَنْ لآاِلهَ اِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَشَرِيْكَ لَهُ وَاَشْهَدُ اَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ. اللّهُمَّ اجْعَلْنِى مِنَ التَّوَّابِيْنَ وَاجْعَلْنِى مِنَ الْمُتَطَهِّرِيْنَ وَاجْعَلْنِى مِنْ عِبَادِكَ الصَّالِحِيْنَ.
Aku bersaksi bahwa tiada Tuhan melainkan Allah Maha Esa Allah serta tiada sesuatu apapun yang menyamai-Nya. Dan aku menyaksikan bahwa Muhammad adalah hamba serta utusan-Nya. Ya Allah, jadikanlah kami termasuk golongannya orang-orang yang bertaubat, jadikanlah pula kami termasuk golongan orang-orang yang suci dan jadikanlah kami termasuk hamba-hamba-Mu yang baik-baik kelakuannya.

DO’A SESUDAH ADZAN
اللّهُمَّ رَبَّ هذِهِ الدَّعْوَةِ التَّامَّةِ وَالصَّلاَةِ الْقَائِمَةِ أتِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدَنِالْوَسِيْلَةَ وَالْفَضِيْلَةَ وَالشَّرَفَ وَالدَّرَجَةَ الْعَالِيَةَ الرَّفِيْعَةَ وَابْعَثْهُ مَقَامًا مَحْمُوْدًا نِالَّذِىْ وَعَدْتَهُ اِنَّكَ لاَتُخْلِفُ الْمِيْعَادِ يَا أَرْحَمَ الرَّاحِمِيْنَ.
Ya Allah, Tuhan yang mempunyai panggilan (seruan) ini yang sempurna dan shalat yang didirikan. Berilah kepada Nabi Muhammad akan wasilah (perantaraan), keutamaan, kemuliaan dan pangkat yang tinggi dan mulia. Dan angkatlah beliau pada tempat pangkat yang terpuji sebagaimana yang telah Engkau janjikan. Sesungguhnya Engkau tidak pernah menyalahi janji. Yan Allah Dzat yang paling Penyayang.

DO’A MASUK MASJID
بِسْمِ اللهِ وَالسَّلاَمُ عَلىَ رَسُوْلِ اللهِ اللّهُمَّ اغْفِرْلىِ ذُنُوْبِى وَافْتَحْ لىِ اَبْوَابَ رَحْمَتِكَ.
Dengan nama Allah, salam kesejahteraan semoga diberikan kepada Rosulullah. Ya Allah ampunilah dosa-dosaku dan bukalah untukku beberapa pintu rahmat-Mu.

DO’A KELUAR MASJID
بِسْمِ اللهِ وَالسَّلاَمُ عَلىَ رَسُوْلِ اللهِ اللّهُمَّ اغْفِرْلىِ ذُنُوْبِى وَافْتَحْ لىِ اَبْوَابَ فَضْلِكَ.
Dengan nama Allah, salam sejahtera semoga diberikan kepada Rosulullah, ya Allah, ampunilah beberapa dosaku dan bukalah untukku beberapa pintu karunia-Mu.

DO’A AKAN BERPAKAIAN
اللّهُمَّ اِنِّى اَسْئَلُكَ مِنْ خَيْرِهِ وَخَيْرِ مَاهُوَ لَهُ وَاَعُوْذُ بِكَ مِنْ شَرِّهِ وَشَرِّ مَا
هُوَ لَهُ.
Ya Allah, sesungguhnya aku memohon kepada-Mu dari kebaikannya dan dari kebaikan yang dipakainya dan aku berlindung kepada-Mu dari kejahatannya dan dari kejahatan yang dipakainya.

DO’A AKAN MEMAKAI PAKAIAN BARU
اللّهُمَّ لَكَ الْحَمْدُ اَنْتَ كَسَوْتَنِيْهِ اَسْئَلُكَ خَيْرِهِ وَخَيْرَ مَا صُنِعَ لَهُ وَاَعُوْذُ بِكَ مِنْ شَرِّهِ وَشَرِّ مَا صُنِعَ لَهُ.
Ya Allah, bagi-Mu segala puji, Engkau telah memberi pakaian kepadaku. Aku mohon kepada-Mu akan kebaikannya serta sesuatu yang dibuat untuk pakaian. Dan aku mohon perlindungan-Mu dari kejahatannya serta sesuatu yang dibuatnya untuk pakaian.

DO’A BERCERMIN
اَلْحَمْدُ ِللهِ اللّهُمَّ حَسَّنْتَ خَلْقِى فَحَسِّنْ خُلُقىِ.
Segala puji bagi Allah, ya Allah, sebagaimana Engkau telah membaguskan atas kejadian ku, maka baguskanlah budi pekertiku.

DO’A HENDAK MELEPAS PAKAIAN
بِسْمِ اللهِ تَوَكَّلْتُ عَلىَ اللهِ. اللّهُمَّ اِنِّى اَعُوْذُ بِكَ اَنْ اَضِلَّ اَوْ اُضِلَّ اَوْ اَزَلَّ اَوْ اَظْلَمَ اَوْ اَجْهَلَ اَوْ مُجْهَلَ عَلَىَّ.
Dengan menyebut asma Allah, aku bertawakkal kepada Allah. Ya Allah, aku mohon perlindungan-Mu kalau aku tersesat atau menyesatkan, juga tergelincir atau menggelincirkan. Begitu pula aku mohon perlindungan-Mu kalau aku menganiaya atau dianiaya, menjadi bodoh atau diperbodohkan.

DO’A KETIKA NAIK KENDARAAT DARAT
اَلْحَمْدُ ِللهِ الَّذِىْ سَخَّرَ لَنَا هذَا وَمَا كُنَّالَهُ مُقْرِنِيْنَ وَاِنَّا اِلىَ رَبِّنَا لَمُنْقَلِبُوْنَ.
Segala puji bagi Allah yang telah memudahkan ini bagi kita, sedang kita tidak berkuasa apa-apa dan kepada Allah kita akan kembali.

DO’A SETELAH KEMBALI BERKENDARAAN
Bacalah do’a di atas dan ditambah dengan bacaan
آيِبُوْنَ تَائِبُوْنَ لِرَبِّنَا حَامِدُوْنَ.
Mereka kembali, mereka taubat (dan) mereka memuji kepada Tuhan kami.

DO’A NAIK KENDARAAN LAUT/AIR
بِسْمِ اللهِ مَجْرـهَا وَمُرْسهَا اِنَّ رَبِّى لَغَفُوْرٌ رَّحِيْمٌ.
Dengan nama Allah yang menjalankan dan melabuhkan kendaraan ini. Sesungguhnya Tuhanku Maha Pemaaf lagi Maha Pengasih.
DO’A MOHON AKHLAQ YANG BAIK
اللّهُمَّ اهْدِنىِ  ِلاَحْسَنِ اْلاَخْلاَقِ فَاِنَّه لاَ يَهْدِىْ ِلاَحْسَنِهَا اِلاَّ اَنْتَ وَاصْرِفْ عَنِّى سَيِّئَهَا فَاِنَّهُ لاَ يَصْرِفُ سَيِّئَهَا اِلاَّ اَنْتَ.
Ya Allah, tunjukkanlah aku pada budi pekerti yang sebaik-baiknya, karena tiada yang dapat menunukkannya selain Engkau. Dan hindarkanlah aku dari perbuatan-perbuatan yang jelak, karena tiada yang dapat menghindarinya, selain Engkau.

DO’A MOHON DIBERI SEMUA KEBAIKAN DAN
DIHINDARKAN DARI SEMUA KEJELEKAN
اللّهُمَّ اِنِّى اَسْئَلُكَ مِنْ خَيْرِ كُلِّهِ عَاجِلِه وَاجِلِه مَاعَلِمْتُ مِنْهُ وَمَالَمْ اَعْلَمُ وَاَعُوْذُ بِكَ مِنْ شَرِّ كُلِّه عَاجِلِه وَاجِلِه مَاعَلِمْتُ مِنْهُ وَمَالَمْ اَعْلَمُ.
Ya Allah, sesungguhnya aku mohon kepada-Mu akan semua kebaikan yang segera atau yang lambat, yang aku ketahui atau yang tidak. Dan aku mohon perlindungan-Mu dari semua kejahatan yang segera atau yang lambat, yang aku ketahui atau tidak.

DO’A MOHON BAGUS AGAMA DAN DUNIA
اللّهُمَّ اَصْلِحْ لىِ دِيْنِىْ الَّذِى هُوَ عِصْمَةُ اَمْرِيْ وَاَصْلِحْ لىِ دُنْيَايَ الَّتِى فِيْهَا مَعَاشِى وَاَصْلِحْ لىِ اخِرَتِى الَّتِى فِيْهَا مَعَادِيْ وَاجْعَلِ الْحَيَاةَ زِيَادَةً لِّى فِى كُلِّ خَيْرٍ وَاجْعَلِ الْمَوْتَ رَاحَةً لىِ مِنْ كُلِّ شَرٍّ.
Ya Allah, baguskanlah agamaku yang menjadi penjaga perkaraku, baguskanlah duniaku, yang menjadi penghidupanku, baguskanlah akheratku yang menjadi tempat kembaliku, jadikanlah hidupku untuk menambah melakukan kebaikan dan jadikanlah mati untukku istirahat/berhenti dari melakukan semua kejelekan.

DO’A MOHON DIJAUHKAN DARI EMPAT KEBURUKAN
اللّهُمَّ اِنِّى اَعُوْذُ بِكَ مِنْ قَلْبٍ لاَيَخْشَعُ وَمِنْ دُعَاءٍ لاَيُسْمَعُ وَمِنْ نَفْسٍ لاَ تَشْبَعُ وَمِنْ عِلْمٍ لاَ يَنْفَعُ اَعُوْذُ بِكَ مِنْ هؤُلاَءِ اْلاَرْبَعِ.
Ya Allah, aku mohon perlindungan-Mu dari pada hati yang tidak khusu’ (tenang), do’a yang tidak didengar jiwa yang tidak pernah merasa puas dan ilmu yang tidak bermanfaat. Aku mohon perlindungan-Mu dari empat keburukan itu.

DO’A KETIKA MENENGOK ORANG SAKIT
اَذْهِبِ النَّأْسَ رَبَّ النَّاسِ اِشْفِ اَنْتَ الشَّافِىْ لاَ شِفَاءَ اِلاَّ شِفَاؤُكَ شِفَاءً لاَ يُغَادِرُ سُقْمًا.
Hilangkan penyakit ini wahai Tuhan manusia. Sembuhkanlah (penyakitnya), Engkau Dzat yang menyembuhkan. Tiada obat selain obat-Mu, dengan kesembuhan yang tiada meninggalkan kesakitan.

DO’A MINUM OBAT MOHON KESEMBUHAN DARI PENYAKIT
بِسْمِ اللهِ الشَّافِى, بِسْمِ اللهِ الْكَافىِ, بِسْمِ اللهِ الْمُعَافىِ, بِسْمِ اللهِ الَّذِى لاَ يضر مَعَ اسمه شيئ فى الارضِ وَلا فىِ السماءِ وَهُوَ السَّمِيْعُ الْعَلِيْمُ.
Dengan nama Allah Tuhan yang menyembuhkan, dengan nama Allah Tuhan yang mencukupkan, dengan nama Allah Tuhan yang memaafkan. Dengan nama Allah Tuhan yang tidak dapat dimadlorotkan oleh segala sesuatu, baik di bumi maupun di langit dan Ia Maha Mendengar dan Maha Mengetahui.

DO’A SELAMAT
اللّهُمَّ اِنَّا نَسْئَلُكَ سَلاَمَةً فىِ الدِّيْنِ وَعَافِيَةً فىِ الْجَسَدِ وِزِيَادَةً فىِ الْعِلْمِ وَبَرَكَةً فىِ الرِّزْقِ وَتَوْبَةً قَبْلَ الْمَوْتِ وَرَحْمَةً عِنْدَ الْمَوْتِ وَمَغْفِرَةً بَعْدَ الْمَوْتِ. اللّـهُمَّ هَوِّنْ

عَلَيْنَا فىِ شَكَرَاتِ الْمَوْتِ وَالنَّجَاةَ مِنَ النَّارِ وَالْعَفْوَ عِنْدَ الْحِسَابِ.
Ya Allah, kami mohon kepada-Mu keselamatan agama, kesehatan jasmani, bertambah ilmu dan berkah rezeki, dapat bertaubat sebelum mati, mendapat rahmat ketika mati dan mendapatkan ampunan setelah mati, ya Allah mudahkanlah kami pada gelombang sakarotul maut dan selamat dari api neraka dan mendapat kemaafan ketika dihisab.

DO’A MOHON UMUR PANJANG
اَللّهُمَّ طَوِّلْ عُمُرَناَ وَ صَحِّحْ اَجْسَادَناَ وَ ثَبِّتْ اِيْمَانَنَا وَ نَوِّرْ قُلُوْبَنَا وَ اَحْسِنْ اَعْمَالَنَا وَ اِلَى الْخَيْرِ قَرِّبْنَا وَ عَنِ الشَّرِّ بَعِّدْنَا فِى الدُّيْنِ وَ الدُّنْيَا وَ اْلاخِرَةِ اِنَّكَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيْرٌ
Ya Allah, berilah kami umur yang panjang, badan yang sehat, iman yang tetap, hati yang terang, amal yang baik dan dekatkanlah kami kepada kebaikan dan jauhkanlah kami dari kejahatan dalam agama dan masalah dunia dan akherat. Sesungguhnya Engkau Maha Kuasa atas segala sesuatu.

DO’A KUBUR
اَللّهُمَّ اَنْزِلِ الرَّحْمَةَ وَ الْمَغْفِرَةَ عَلَى اَهْلِ الْقُبُوْرِ مِنَ الْمُسْلِمِيْنَ وَ الْمُسْلِمَاتِ وَ الْمُؤْمِنِيْنَ وَ الْمُؤْمِنَاتٍ اِرْفَعْ لَهُمُ الدَّرَجَاتِ وَ ضَعِّفْ لَهُمُ الْحَسَنَاتِ وَ كَفِّرْ عَنْهُمُ السَّيِّئَاتِ وِ اَدْخِلْهُمْ مَعَ اْلاَبَاءِ وَ الْجِدِّ وَ الْجِدَّةِ وَ اْلأُمَّهَاتِ يَاأَيَّتُهَا النَّفْسُ الْمُطْمَئِنَّةُ ارْجِعِي إِلَى رَبِّكِ رَاضِيَةً مَرْضِيَّةً فَادْخُلِي فِي عِبَادِي وَادْخُلِي جَنَّتِي
Ya Allah, turunkanlah rahmat dan pengampunan kepada ahli kubur dari orang Islam laki-laki dan orang Islam perempuan, orang mukmin laki-laki dan orang mukmin perempuan, angkatlah derajat mereka, lipat gandakan kebaikan mereka, hapuskan kesalahan-kesalahan mereka dan masukkanlah mereka bersama Bapak-Bapak, kakek, nenek dan Ibu-Ibu mereka. Wahai jiwa yang tenang, kembalilah kepada Tuhanmu dengan hati yang puas lagi diridhoi-Nya. Maka masuklah ke dalam jama’ah hamba-hamba-Ku dan masuklah ke dalam surga-Ku.BAB IV
DO’A-DO’A YANG MENGIRINGI IBADAH
DO’A SETELAH IQOMAH
اَقاَمَهَا الله وَ َادَامَهَا مَا دَامَتِ السَّمواتُ وَ اْلأَرْضِ
Semoga Allah menegakkan dan mengekalkan sholat selama masih ada langit dan bumi.

DO’A SEBELUM SHOLAT
رَبِّ اَعُوْذُبِكَ مِنْ َهَمَزاتِ الشَّيَاطِيْنِ وَاَعُوْذُبِكَ رَبِّ اَنْ يَخْضُرُوْنَ
Ya Allah, kami mohon perlindungan-Mu dair gangguan syetan, dan kami mohon perlindungan-Mu dari kedatangan mereka.

DO’A SEBELUM BERBUKA PUASA
اَللّهُمَّ لَكَ صُمْتُ وَ بِكَ اَمَنْتُ وَ عَلَى رِزْقِكَ اَفْطَرْتُ بِرَحْمَتِكَ يَا اَرْحَمَ الرَّاحِمِيْنَ
Ya Allah, untuk-Mu saya berbuka dan kepada-Mu saya beriman dan atas rizqi-Mu saya berbuka puasa, dengan rahmat-Mu ya Allah Dzat Yang Maha Kasih Sayang.

DO’A SESUDAH BERBUKA PUASA
ذَهَبَ الظَّمَاءُ وَ ابْتَلَتِ الْعُرُوْقُ وَ ثَبَتَ اْلاَجْرُ اِنْ شَاءَ اللهُ
Telah hilang rasa haus dan telah segar kembali urat-urat dan semoga pahalanya tetap diberikan kepadaku jika Allah menghendaki.

DO’A SETELAH SHOLAT TARAWIH
اَللّهُمَّ اِنَّا نَسْئَلُكَ رِضَاكَ وَ الْجَنَّةَ وَ نَعُوْذُبِكَ مِنْ سَخَطِكَ وَ النَّارِ.   اَللّهُمَ اِنَّكَ عَـفُوٌّ كَـرِيْمٌ تُحِبُّ الْـعَفْوَ فَاعْفُوْعَـنَّا وَ عَنْ وَالِدِيْنَا وَ عَنْ جَمِيْعِ الْمُسْلِمِيْنَ وَ الْمُسْلِمَاتِ بِرَحْمَتِكَ يَا اَرْحَمَ الرَّاحِمِيْنَ
Ya Allah kami mohon kepada-Mu mendapatkan kerelaan-Mu dan syurga-Mu dan aku berlindung kepada-Mu dari kemurkaan-Mu dan api neraka. Ya Allah, sesungguhnya Engkau Maha Pengampun dan Maha Mulia. Engkau menyukai kemaafan, maka karena itu ampunilah kami dan kedua ibu bapak kami dan semua orang Islam laki-laki dan perempuan dengan rahmat-Mu, ya Allah Yang Maha Pengasih.

DO’A SETELAH SHOLAT WITIR RAMADHAN
اَللّهُمَّ تَقَبَّلْ مِنَّا صَلاَتَنَا وَ صِيَامَنَا وَ قِيَامَنَا وَ قِرَأَتَنَا وَ رُكُوْعَنَا وَ سُجُوْدَنَا وَ قُعُوْدنَاَ وَ تَسْبِيْحَنَا وَ تَكْبِيْرَنَا وَ تهليلنا و تضرعنا ولا تضرب وجوهنا يا اله العالمين و يا خير الناصرين برحمتك يا ارحم الراحمين
Ya Allah, Tuhan kami terimalah sholat kami, puasa kami, sholat tarawih kami, bacaan kami, ruku’ kami, sujud kami, duduk kami, bacaan tasbih kami, takbir kami, tahlil kami, dan tunduk kami, dan jangan Engkau memukulkan sholat kami pada mukaku, wahai Tuhan seru sekalian alam.

NIAT MENGELUARKAN ZAKAT FITRAH
بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّاحِيْمِ. نَوَيْتُ اَنْ اُخْرِجَ زَكَـاةَ اْلفِطْرِ عَنْ نَفْسِى فَرْضاًً ِللهِ تَعَالى
Dengan menyebut nama Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang. Saya niat untuk mengeluarkan zakat fitrah untuk mensucikan diriku fardhu karena Allah Ta’ala.
DO’A MENERIMA ZAKAT
بِـسْمِ اللهِ الـرَّحْمنِ الرَّاحِيْمِ. اَلْحَمْدُ ِللهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ. اَجَارَكَ اللهُ فِيْمَا اَعْطَيْتَ وَ بَارَكَ اللهُ فِيْمَا اَبْقَيْتَ وَ جَعَلَ اللهُ لَكَ طَهُوْرًا بِرَحْمَتِكَ يَا اَرْحَمَ الرَّاحِمِيْنَ
Dengan menyebut nama Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang. Segala puji bagi Allah Tuhan semesta alam. Semoga Allah memberi pahala kepadamu di dalam apa yang kamu berikan, dan semoga Allah memberkahi hartamu yang masih tersisa, dan semoga Allah menjadikanmu (termasuk) orang yang suci. Dengan rahmat-Mu Dzat yang Maha Belas Kasih.

DO’A SAYYIDUL ISTIGHFAR
اَللّهُمَّ اَنْتَ رَبِّى لاَ اِلهَ اِلاَّ اَنْتَ خَلَقْتَنِى وَ اَنَا عَبْدُكَ وَ اَنَا عَلَى عَهْدِكَ وَ وَعْدِكَ مَاسْتَطَعْتُ اَعُوْذُبِكَ مِنْ شَرِّ مَا صَنَعْتُ اَبُـؤُلَكَ بِنِعْمَتِكَ عَلَىَّ وَ اَبُـؤُ بِذَنْبِي فَاغْفِرْلِى فَاِنَّهُ لاَ يَغْفِرُ الذُّنُوْبَ اِلاَّ اَنْتَ
Ya Allah, Engkaulah Tuhanku tiada Tuhan selain Engkau dan aku adalah hamba-Mu yang selalu menepati perjanjian-Mu sekuat tenagaku. Aku berlindung kepada-Mu dari perbuatan yang jahat. Aku kembali kepada-Mu dengan (membawa) nikmat-Mu disamping dosa-dosaku, maka ampunilah aku karena sesungguhnya sekali-kali tidak akan mengampuni dosa selain Engkau.

DO’A YANG BIASA DIBACA SETELAH
SHOLAT FARDHU
اَللّهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَ عَلَى الِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَ سَلِّمْ وَ رَضِىَ اللهُ تَبَارَكَ وَ تَعَالَى عَنْ كُلِّ الصَّحَابَةِ رَسُوْلِ اللهِ اَجْمَعِيْنَ. وَالْحَمْدُ ِللهِ رَبِّ الْـعَالَـمِيْنَ. حَمْدًا يُوَافِى نِعَمَهُ وَ يُكَافِئُ مَزِيْدَهُ يَا رَبَّنَا لَكَ الْحَمْدُ كَمَا يَنْبَغِى لِجَلاَلِ وَ جْهِكَ الْكَرِيْمِ وَ عَظِيْمِ سُلْطَانِكَ. اَللّهُمَّ صَلِّ وَ سَلِّمْ وَ بَارِكْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ صَلاَةً تُنْجِيْنَابِهَا مِنْ جَمِيْعِ اْلاَهْوَالِ وَ اْلآفَاتِ وَ تَقْضِى لَنَابِهَا مِنْ جَمِيْعِ الْحَاجَاتِ, وَ تُطَهِّرُنَابِهَا مِنْ جَمِيْعِ السَّيِّئَاتِ, وَ تُبَلِّغُنَابِهَا اَقْصَى الْغَايَاتِ مِنْ جَمِيْعِ الْخَيْرَاتِ فِى الْحَيَاتِ وَ بَعْدَ الْمَمَاتِ اَللّهُمَّ اِنَّا نَسْئَلُكَ اللُّطْفَ فِيْمَا جَرَتْ بِهِ الْمَقَادِرُ. اَللّهُمَّ اِنَّا نَسْـئَلُكَ مِنْ خَيْرِ مَاسَـأَلَكَ مِنْهُ سَيِّدُنَا وَ نَبِيُّـنَا مُحَـمَّدٌ عَبْدُكَ وَ رَسُوْلُكَ. وَ نَعُوْذُبِكَ مِنْ شَرِّ مَا اسْتَعَاذَكَ مِنْهُ سَيِّدُنَا وَ نَبِيَّنَا مُحَمَّدٌ عَبْدُكَ وَ رَسُوْلُكَ. اَللّهُمَّ اِنَّا نَسْـئَلُكَ مُوْجِبَاتِ رَحْمَتِكَ وَ عَزَائِمِ مَغْفِرَتِكَ وَ السَّلاَمَةَ مِنْ كُلِّ اِثْمٍ وَ الْغَنِيْمَةَ مِنْ كُلِّ بِرٍّ وَ الْفَوْزَ بِالْجَنَّةِ وَ الـنَّجَاةَ مِنَ الـنَّارِ, وَالْعَفْوَ عِنْدَ الْحِسَابِ. رَبَّنَا ظَلَمْنَا أَنْفُسَنَا وَإِنْ لَمْ تَغْفِرْ لَنَا وَتَرْحَمْنَا لَنَكُوْنَنَّ مِنَ الْخَاسِرِيْنَ. رَبَّنَا اغْفِرْ لَنَا ذُنُوْبَنَا وَكَفِّرْ عَنَّا سَيِّـئَاتِنَا وَتَوَفَّنَا مَعَ اْلأَبْرَارِ. رَبَّنَا وَءَاتِنَا مَا وَعَدْتَنَا عَلَى رُسُلِكَ وَلاَ تُخْزِنَا يَوْمَ الْقِيَامَةِ إِنَّكَ لاَ تُخْلِفُ الْمِيْعَادَ. رَبَّنَا اغْفِرْلَنَا وَلِوَالِدَيْنَا وَ ارْحَمْهُمَا كَمَا رَبَّياَناَ صِغَارًا وَ لِجَمِيْعِ الْمُؤْمِنِيْنَ وَ الْمُؤْمِنَاتِ وَ الْمُسْلِمِيْنَ وَ الْمُسْلِمَاتِ اَلاَحْيَاءِ مِنْهُمْ وَ اْلاَمْوَاتِ. رَبَّنَا لاَ تُزِغْ قُلُوْبَنَا بَعْدَ إِذْ هَدَيْتَنَا وَهَبْ لَنَا مِنْ لَدُنْكَ رَحْمَةً إِنَّكَ أَنْتَ الْوَهَّابُ. رَبَّنَا ءَاتِنَا فِي الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِي اْلآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ. سُبْحَانَ رَبِّكَ رَبِّ الْعِزَّةِ عَمَّا يَصِفُوْنَ وَسَـلاَمٌ عَلىَ الْمُرْسَلِيْنَ. وَالْحَمْدُ ِللهِ رَبِّ الْعَـالَمِيْنَ.

RANGKAIAN DO’A DALAM AL-QUR’AN
رَبَّنَا ءَاتِنَا فِي الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِي اْلآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ. رَبَّنَا إِنَّنَا سَمِعْنَا مُنَادِيًا يُنَادِي لِلإِيمَانِ أَنْ ءَامِنُوا بِرَبِّكُمْ فَآمَنَّا رَبَّنَا فَاغْفِرْ لَنَا ذُنُوْبَنَا وَكَفِّرْ عَنَّا سَيِّئَاتِنَا وَتَوَفَّنَا مَعَ اْلأَبْرَارِ. رَبَّنَا وَءَاتِنَا مَا وَعَدْتَنَا عَلَى رُسُلِكَ وَلاَ تُخْزِنَا يَوْمَ الْقِيَامَةِ إِنَّكَ لاَ تُخْلِفُ الْمِيْعَادَ. رَبَّنَا ظَلَمْنَا أَنْفُسَنَا وَإِنْ لَمْ تَغْفِرْ لَنَا وَتَرْحَمْنَا لَنَكُونَنَّ مِنَ الْخَاسِرِيْنَ. رَبِّ اجْعَلْنِيْ مُقِيْمَ الصَّلاَةِ وَمِنْ ذُرِّيَّتِي رَبَّنَا وَتَقَبَّلْ دُعَاءِ. رَبَّنَا اغْفِرْ لِي وَلِوَالِدَيَّ وَلِلْمُؤْمِنِيْنَ يَوْمَ يَقُوْمُ الْحِسَابُ. رَبَّنَا وَسِعْتَ كُلِّ شَيْءٍ رَحْمَةً وَ عِلْمًا. فَاغْفِرْ لِلَّذِيْنَ تَابُوْا وَاتَّبَعُوْا سَبِيْلَكَ وَقِهِمْ عَذَابَ الْجَحِيْمِ, رَبَّنَا وَأَدْخِلْهُمْ جَنَّاتِ عَدْنٍ نالَّتِيْ وَعَدْتَهُمْ وَمَنْ صَلَحَ مِنْ ءَابَائِهِمْ وَأَزْوَاجِهِمْ وَذُرِّيَّاتِهِمْ إِنَّكَ أَنْتَ الْعَزِيْزُ الْحَكِيْمُ. ربنا ابصرنا و سمعنا فارجعا نعمل صالحا إنا موقنون. رَبَّنَا اغْفِرْ لَنَا وَلإِخْوَانِنَا الَّذِيْنَ سَبَقُوْنَا بِاْلإِيْمَانِ وَلاَ تَجْعَلْ فِي قُلُوْبِنَا غِلاًّ لِلَّذِيْنَ ءَامَنُوا رَبَّنَا إِنَّكَ رَءُوفٌ رَحِيْمٌ.
رَبِّ اغْفِرْ وَارْحَمْ وَأَنْتَ خَيْرٌالرَّاحِمِيْنَ.

PEMBUKAAN DO’A
اَلْحَمْدُ ِللهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ. حَمْدًا يُوَافِى نِعَمَهُ وَ يُكاَفِئُ مَزِيْدَهُ يَا رَبَّنَا لَكَ الْحَمْدُ كَمَا يَنْبَغِى لِجَلاَلِ وَ جْهِكَ الْكَرِيْمِ وَ عَظِيْمِ سُلْطَانِكَ.
Segala puji bagi Allah yang menguasai sekalian alam dengan puji yang menepati nikmat-Nya. Ya Tuhan kami, bagi kami segala puji, seperti barang yang patut atas keluhuran Dzat-Mu dan kerajaan-Mu.

PENUTUP DO’A
سُبْحَانَ رَبِّكَ رَبِّ الْعِزَّةِ عَمَّا يَصِفُوْنَ وَسَـلاَمٌ عَلىَ الْمُرْسَلِيْنَ. وَالْحَمْدُ ِللهِ رَبِّ الْعَـالَمِيْنَ.
Maha Suci Tuhanmu. Tuhan yang mempunyai kemuliaan dari segala sifat yang diberikan oleh mereka dan keselamatan semoga tetap atas para Rosul dan segala puji bagi Allah, Tuhan yang menguasai sekalian alam.

BAB V
DO’A PARA ROSUL, SAHABAT NABI DAN ULAMA’
DO’A NABI ADAM AS TATKALA DITURUNKAN KE BUMI
رَبَّنَا ظَلَمْنَا أَنْـفُسَنَا وَإِنْ لَمْ تَـغْفِرْ لَنَا وَتَرْحَمْنَا لَنَكُوْنَنَّ مِنَ الْخَاسِرِيْنَ (الاعراف: 23)
Ya Tuhan kami, kami telah menganiaya diri kami sendiri, dan jika Engakau tidak mengampuni kami, dan memebri rahmat kepada kami, niscaya pastilah kami termasuk orang-orang yang merugi.
DO’A NABI IBRAHIM AS
رَبَّنَا إِنِّي أَسْكَنْتُ مِنْ ذُرِّيَّتِي بِوَادٍ غَيْرِ ذِي زَرْعٍ عِنْدَ بَيْتِكَ الْمُحَرَّمِ رَبَّنَا لِيُقِيْمُوْا الصَّلاَةَ فَاجْعَلْ أَفْئِدَةً مِنَ النَّاسِ تَهْوِي إِلَيْهِمْ وَارْزُقْهُمْ مِنَ الثَّمَرَاتِ لَعَلَّهُمْ يَشْكُرُوْنَ (ابراهيم: 37)
Ya Tuhan kami, sesungguhnya aku telah menempatkan sebagian keturunanku di lembah yang tidak mempunyai tanam-tanaman di dekat rumah Engkau (Baitullah) yang dihormati. Ya Tuhan kami (yang demikian itu) agar mereka mendirikan shalat, maka jadikanlah hati sebagian manusia cenderung kepada mereka dan beri rizkilah mereka dari buah-buahan, mudahmudahan mereka bersyukur.
رَبِّ اجْعَلْ هَذَا الْبَلَدَ ءَامِنًا وَاجْنُبْنِي وَبَنِيَّ أَنْ نَعْبُدَ اْلأَصْنَامَ (ابراهيم: 38)
Ya Tuhanku, jadikanlah negeri ini (Makkah), negeri yang aman dan jauhkanlah aku beserta anak cucuku dari pada menyembah berhala-berhala.
رَبَّنَا إِنَّكَ تَعْلَمُ مَا نُخْفِي وَمَا نُعْلِنُ وَمَا يَخْفَى عَلَى اللهِ مِنْ شَيْءٍ فِي ا ْلأَرْضِ وَلاَ فِي السَّمَاءِ (ابراهيم: 38)
Ya Tuhan kami, sesungguhnya Engkau mengetahui apa yang kami sembunyikan dan apa yang kami lahirkan, dan tidak ada sesuatu apaun yang tersembunyi bagi Allah, baik yang ada di bumi maupun yang ada di langit.
رَبِّ اجْعَلْنِي مُقِيْمَ الصَّلاَةِ وَمِنْ ذُرِّيَّتِي رَبَّنَا وَتَقَبَّلْ دُعَاءِ (ابراهيم: 40)
Ya Tuhanku, jadikanlah aku dan anak cucuku orang-orang yang tetap mendirikan shalat, ya Tuhan kami perkenankanlah do’aku.
رَبَّنَا اغْفِرْ لِي وَلِوَالِدَيَّ وَلِلْمُؤْمِنِيْنَ يَوْمَ يَقُوْمُ الْحِسَابُ (ابراهيم: 41)
Ya Tuhan kami, beri ampunlah aku dan kedua ibu bapakku dan sekalian orang-orang mu’min pada hari terjadinya hisab (hari kiyamat).
رَبِّ هَبْ لِي حُكْمًا وَأَلْحِقْنِي بِالصَّالِحِيْنَ. وَاجْعَلْ لِي لِسَانَ صِدْقٍ فِي اْلآخِرِيْنَ. وَاجْعَلْنِي مِنْ وَرَثَةِ جَنَّةِ النَّعِيْمِ. (الشعراء: 83-85)
(Ibrahim berdo’a) “Ya Tuhanku, berikanlah kepadaku hikmah dan masukkanlah aku ke dalam golongan orang-orang yang shaleh. Dan jadikanlah aku buah tutur yang baik bagi orang-orang (yang dating) kemudian. Dan jadikanlah aku termasuk orang-orang yang mempusakai syurga yang penuh kenikmatan.
DO’A NABI NUH AS
رَبِّ إِنَّ قَوْمِي كَذَّبُوْنِ. فَافْتَحْ بَيْنِي وَبَيْنَهُمْ فَتْحًا وَنَجِّنِي وَمَنْ مَعِيَ مِنَ الْمُؤْمِنِيْنَ (الشعراء: 117-118)
“Ya Tuhanku, seungguhnya kaumku talah mendustakan aku, maka itu adakanlah suatu keputusan antaraku dan antara mereka, dan selamatkanlah aku dan orang-orang mu’min besertaku.”
DO’A NABI LUTH AS
رَبِّ نَجِّنِي وَأَهْلِي مِمَّا يَعْمَلُوْنَ (الشعراء: 169)
(Luth berdoa’a) “Ya Tuhanku, selamatkanlah aku besetra keluargaku dari (akibat) perbuatan yang mereka lakukan.”
رَبِّ انْصُرْنِي عَلَى الْقَوْمِ الْمُفْسِدِيْنَ (الانكبوت: 30)
“Ya Tuhanku, tolonglah aku (dengan menimpakan azab) atas kaum yang berbuat kerusakan itu.”

DO’A NABI SYU’AIB AS
رَبَّنَا افْتَحْ بَيْنَنَا وَبَيْنَ قَوْمِنَا بِالْحَقِّ وَأَنْتَ خَيْرُ الْفَاتِحِيْنَ (الاعراف: 89)
“Ya Tuhan kami, berilah keputusan antara kami dan kaum kami dengan hak (adil) dan Engkaulah Pemberi keputusan yang sebaik-baiknya.
DO’A NABI MUSA AS
رَبِّ إِنِّي ظَلَمْتُ نَفْسِي فَاغْفِرْ لِي (القصص: 16)
“Ya Tuhanku, sesungguhnya aku telah menganiaya diriku sendiri karena itu ampunilah aku.”
DO’A NABI YUSUF AS
رَبِّ قَدْ ءَاتَيْتَنِي مِنَ الْمُلْكِ وَعَلَّمْتَنِي مِنْ تَأْوِيْلِ اْلأَحَادِيْثِ فَاطِرَ السَّمَوَاتِ وَاْلأَرْضِ أَنْتَ وَلِيِّي فِي الدُّنْيَا وَاْلآخِرَةِ تَوَفَّنِي مُسْلِمًا وَأَلْحِقْنِي بِالصَّالِحِيْنَ (يوسف: 101)
“Ya Tuhanku, sesungguhnya Engkau telah menganugerahkan kepadaku sebagian kerajaan dan telah mengajarkan kepadaku sebagaian ta’bir mimpi. (Ya Tuhan) Pencipta langit dan bumi, Engkaulah pelindungku di dunia dan akherat, wafatkanlah aku dalam keadaan Islam dan gabungkanlah aku dengan orang-orang yang shaleh.”

DO’A  NABI SULAIMAN AS
رَبِّ أَوْزِعْنِي أَنْ أَشْكُرَ نِعْمَتَكَ الَّتِي أَنْعَمْتَ عَلَيَّ وَعَلَى وَالِدَيَّ وَأَنْ أَعْمَلَ صَالِحًا تَرْضَاهُ وَأَدْخِلْنِي بِرَحْمَتِكَ فِي عِبَادِكَ الصَّالِحِيْنَ (النمل: 19)
“Ya Tuhanku, berilah aku ilham untuk tetap mensyukuri ni`mat-Mu yang telah Engkau anugerahkan kepadaku dan kepada dua orang ibu bapakku dan untuk mengerjakan amal saleh yang Engkau ridhai; dan masukkanlah aku dengan rahmat-Mu ke dalam golongan hamba-hamba-Mu yang saleh”.
DO’A NABI ISA ASA
رَبَّنَا أَنْزِلْ عَلَيْنَا مَائِدَةً مِنَ السَّمَاءِ تَكُوْنُ لَنَا عِيْدًا لِأَوَّلِنَا وَءَاخِرِنَا وَءَايَةً مِنْكَ وَارْزُقْنَا وَأَنْتَ خَيْرُ الرَّازِقِيْنَ (المائدة: 114)
“Ya Tuhan kami, turunkanlah kiranya kepada kami suatu hidangan dari langit (yang hari turunnya) akan menjadi hari raya bagi kami yaitu bagi orang-orang yang bersama kami dan yang datang sesudah kami, dan menjadi tanda bagi kekuasaan Engkau; beri rezkilah kami, dan Engkaulah Pemberi rezki Yang Paling Utama”.

DO’A NABI MUHAMMAD SAW
اَللّهُمَّ اِنِّى أَسْئَلُكَ رَحْمَةً مِنْ عِنْدَكَ تَهْدِى بِهَا قَلْبِى وَ تَجْمَعُ بِهَا شَمْلِى وَ تَرُدُّ بِهَا الْفِـتْنَةَ عَنِّى
Ya Alloh, sesungguhnya aku mohon rahmat dari-Mu untuk petunjuk hatiku, mengutuhkan keluargaku dan menghindarkan fitnah dari padaku.
DO’A SITI AISYAH RA
اللّهُمَّ اِنِّى اَسْئَلُكَ مِنْ الْخَيْرِ كُلِّهِ عَاجِلِه وَاجِلِه مَاعَلِمْتُ مِنْهُ وَمَالَمْ اَعْلَمُ وَاَعُوْذُ بِكَ مِنْ شَرِّ كُلِّه عَاجِلِه وَاجِلِه مَاعَلِمْتُ مِنْهُ وَمَالَمْ اَعْلَمُ.
Ya Allah, aku mohon kepada-Mu dari kebaikan yang segera tiba atau yang bakal tiba, yang aku ketahui atau yang belum. Dan aku berlindung kepada-Mu dari segala kejahatan yang segera tiba atau yang bakal tiba yang aku ketahui atau tidak tahu.

DO’A SITI FATIMAH RA
يَا حَيُّ يَا قَيُّوْمُ بِرَحْمَتِكَ اَسْتَغِيْثُ لاَ تَكِلْنِى اِلَى نَفْسِى طَرْفَةَ عَيْنِى وَ اَصْلِحْ لِى شَأْنِى كُلِّهِ
“Ya Allah, yang Hidup dan Berdiri Sendiri. Aku mohon pertolongan belas kasihMu, janganlah membiarkanku meskipun sekejap mata, dan perbaikilah segala urusanku.”
DO’A IMAM GHOZALI
اَللّهُمَّ اَجِرْنَا مِنَ الـنَّارِ وَ مِنْ عَذَابِ الـنَّارِومن كل عمل يقربناالي النار وَ اَدْخِلْنَا الْجَـنَّةَ مَعَ اْلاَبْرَارِ بِرَحْمَتِكَ يَا عَزِيْزُ يَا غَفَّارُ. اَللّهُمَّ اسْتُرْ عَوْرَاتِنَا وَ امِنْ رَوْعَاتِنَا وَ اَقِلْناَ عَثَرَاتِنَا وَ لاَ تْفْضَحْنَا بَيْنَ يَدَيْكَ يَا اَرْحَمَ الرَّاحِمِيْنَ وَصَلَّى اللهُ عَلىَ سَيِِّدنَا مُحَمَِّد النَّبِىِ اْلاُمَّيَّ وَ عَلىَ اَلهِ وَ صَحْبِهِ وَ سَلَّمَ.
“Ya Allah, selamatkanlah kami dari neraka dan dari siksa neraka dan dari setiap amal yang bisa mendekatkan kami ke neraka, dan masukkanlah kami ke dalam syurga bersama orang-orang yang baik-baik dengan mendapat rahmat-mu, Ya Allah, tutuplah aurat kami, amankanlah ketakutan kami, hentikanlah langkah kami yang salah dan janganlah membongkar ‘aib kami dihadapan-Mu. Ya Allah Dzat yang paling Penyayang.

BAB VI
DO’A SHOLAWAT DAN ASMAUL HUSNA
SHOLAWAT MUNJIAT
اَللّهُمَّ صَلِّ وَ سَلِّمْ عَلَى سَيِّدنَا مُحَمَّدٍ صَلاَةً تُنْجِـيْنَا بِهَا مِنْ جَمِيْعِ اْلاَحْوَالِ وَ اْلآفاَتِ, وَ تَقْضِ لَـنَا بِهَا مِنْ جَمِيْعِ الْحَاجَاتِ, وَ تُطَهِّرُنَا بِهَا مِنْ جَمِيْعِ السَّـيِّئآتِ, وَ تَرْفَعُنَا بِهَا عِنْدَكَ اَعْلَى الدَّرَجَاتِ, وَتُبَلِّغُنَا بِهَا اَقْصَى الْغَايَاتِ مِنْ جَمِيْعِ الْخَيْرَات وَ بَعْدَ الْمَمَاتِ.
“Ya Allah, semoga sholawat dan salam (tetap diberikan) kepada Nabi Muhammad, yang dengan sholawat dan salam itu dapat menyalamatkan kita dari semua kesusahan dan fitnah, dan yang mendatangkan kita semua hajat, dan dapat mensucikan semua kejelekan, dapat mengangkat di hadapan-Mu derajat yang tinggi, dapat menyampaikan kita kepada pokoknya cita-cita dari semua kebaikan hidup dan sesudah mati.”

SHOLAWAT NARIYAH
اَللّهُمَّ صَلِّ صَلاَةً كَامِلَةً وَ سَلِّمْ سَلاَمًا تَامًا عَلَى سَيِّدِنَا مًحَمَّدٍنِالَّذِى تَنْحَلُّ بِهِ الْعُقَدُ, وَ تَنْفَرِجُ بِهِ الْكُرَبُ وَ تُقْضَى بِهِ الْحَوَائِجُ وَ تُنَالُ بِهِ الرَّغَائِبُ وَ حُسْنُ الْخَوَاتِمِ وَ يُسْـتَسْقَى الْغَمَامُ بِوَجْهِهِ الْكَرِيْمِ وَ عَلَى الِهِ وَصَحْبِهِ فِى كًُلِّ لِمْحَةٍ وَ نَفَسٍ بِعَدَدِ كُلِّ مَعْلُوْمٍ لَكَ.
“Wahai Tuhan kami, limpahkanlah kesejahteraan dan keselamatan yang sempurna atas junjungan kami Nabi Besar Muhammad SAW. Semoga terurai dengan berkahnya segala macam buhulan dilepaskan dari segala macam kesusahan, ditunaikan segala macam hajat, tercapai segala macam keinginan dan khusnul khotimah (saat akhirhayat yang baik) dicurahkan air hujan (rahmat) dengan berkah pribadinya yang mulia. Kesejahteraan dan kemuliaan yang sempurna itu juga semoga Engkau limpahkan kepada para keluarganya dan sahabatnya setiap kedipan mata dan hembusan nafas, bahkan sebanyak pengetahuan Engkau wahai Tuhan kami.

ASMAUL HUSNA
اللهُ اَلرَّحْمنُ اَلرَّحِيْمُ اَلْمَلِكُ اَلْقُدُوْسُ اّلسَّلاَمُ اَلْمُؤْمِنُ اَلْمُهَيْمِنُ اَلْعَزِيْزُ اَلْجَبَّارُ  اَلْمُتَكَبِّرُ اَلْخَالِقُ اَلْبَارِئُ اَلْمُصَوِّرُ اَلْغَفَارُ اَلْقَهَّارُ اَلْوَهَابُ اَلرَّزَاقُ اَلْفَتَاحُ اَلْعَلِيْمُ اَلْقَابِضُ اَلْبَاسِطُ اَلْخَافِضُ اَلرَّافِعُ اَلْمُعِزُّ اَلْمُذِلُّ اَلسَّمِيْعُ اَلْبَصِيْرُ اَلْحَكِيْمُ اَلْعَدْلُ اَللَّطِيْفُ اَلْخَبِيْرُ اَلْحَلِيْمُ اَلْعَظِيْمُ اَلْغُفُوْرُ اّلشَّكُوْرُ اَلْعَلِىُّ اَلْكَبِيْرُ اَلْحَفِيْظُ اَلْمُقِيْتُ اَلْحَسِيْبُ اَلْجَلِيْلُ اَلْكَرِيْمُ اَلرَّقِيْبُ اَلْمُجِيْبُ اَلْوَاسِعُ اَلْحَكِيْمُ اَلْوَدُوْدُ اَلْمُجِيْدُ اَلْـبَاعِثُ اَلشَّهِيْدُ اَلْحَقُّ اَلْوَكِيْلُ اَلْقَوِىُّ اَلْمَتِيْنُ اَلْوَلِىُّ اَلْحَمِيْدُ اَلْمُحْصِيُ اَلْمُبْدِئُ اَلْمُعِيْدُ اَلْمُحْيِيُ اَلْمُمِيْتُ اَلْحَىُّ اَلْقَيّوُمْ ُاَلْوَاجِدُ اَلْمَـاجِدُ اَلْوَاحِدُ َاْلأَحَدُ اَلصَّمَدُ اَلْقَادِرُ اَلْمُقْتَدِرُ اَلْمُقَدَّمُ اَلْمُؤَخَّرُ اَلاَوَّلُ َاْلاَخِرُ اَلظَّاهِرُ اَلْبَـاطِنُ اَلْوَالِىُ اَلْمُتَعَالِ اَلْبَرُّ اَلتَّوَّابُ اَلْمُنْتِقَمُ اَلْعَفُوُّ اَلرَّءُوْفُ مَلِكُ الْمُلْكِ ذُوالْجَلاَلِ وَاْلاِكْرَامِ اَلْمُقْسِطُ اَلْجـَامِعُ اَلْغَنِىُّ اَلْمُغْنِىُّ اَلْمـَانِعُ اَلضَّارُّ اَلنَّافِعُ اَلّنُوْرُ اِلْهَادِى اَلْبَدِيْعُ اَلْبَاقِى اَلْوَارِثُ اَلرَّشِيْدُ اَلصَّـبُوْرُ.
Artinya:
1. Allah, 2. Pengasih, 3. Penyayang, 4. Pemilik Semua Yang Ada, 5. Yang Bersih Lagi Suci, 5. Penyelamat, 6. Pemberi Keamanan Bagi Hamba-Nya, 8. Pemelihara, 9. Yang Gagah Tak Terkalahkan, 10. Yang Kuat Lagi Gagah, 11. Yang Besar Lagi Gagah, 12. Pencipta Makhluq, 13. Pembikin Makhluq, 14. Pembentuk Makhluq, 15. Pengampun Dosa, 16. Yang Gagah Perkasa, 17. Pemberi, 18. Pemberi Rizki, 19. Pembuka Pintu Rahmat, 20. Yang Maha Mengetahui, 21. Penahan, 22. Pemberi Rizki Yang Mudah, 23. Yang Menurunkan, 24. Yang Mengangkat, 25. Yang Memberi Kemulyaan, 26. Yang Memberi Kehinaan, 27. Yang Mendengar, 28. Yang Melihat, 29. Yang Bijaksana, 30. Yang Adil, 31. Yang Halus, 32. Yang Mengetahui Yang Tersembunyi, 33. Penyantun, 34 Yang Maha Besar, 35. Pengampun, 36. Pemberi Upah, 37. Yang Maha Tinggi, 38. Yang Maha Agung, 39. Pemelihara, 40. Pemberi Makan, 41. Penghitung, 42. Bersifat Kebesaran, 43. Yang Maha Mulia, 44. Yang Maha Mengamat-Amati, 45. Yang Memperkenankan Do’a, 46. Yang Meluas IlmuNya, 47. Yang Pintar, 48. Penyayang, 49. Yang Paling Mulia, 50. Yang Membangkitkan, 51. Yang Menghadiri Seluruhnya, 52. Yang Tetap Ada, 53. Yang Mulia, 54. Yang Kuat, 55. Yang Kokoh, 56. Yang Menjaga Makhluq,  57. Yang Dipuja, 58. Yang Menghitung, 59. Yang Menciptakan, 60. Yang Menghidupkan Kembali, 61. Yang Menghidupkan, 62. Yang Mematikan, 63. Yang Hidup, 64. Yang Tegak, 65. Yang Memberi Sesuatu, 66. Yang Besar Keadaannya, 67. Yang Tunggal, 68. Yang Dituju, 69. Yang Kuasa, 70. Yang Kuasa, 71. Yang Mendahulukan, 72. Yang Mengemudikan, 73. Yang Dahulu Tak Berpermulaan, 74. Yang Tetap Selama-Lamanya, 75. Yang Memperlihatkan Wujud-Nya Dengan Tanda-Tanda-Nya, 76. Yang Tersembunyi Dzat-Nya, 77. Yang Menguasai Seluruhnya, 78. Bersih Dari Sekalian Sifat Kekurangan, 79. Yang Banyak Kebaikan-Nya, 80. Penerima Taubah, 81. Yang Menghukum siapa yang patut dihukum, 82. Yang Memberi Maaf kepada siapa yang patut dimaafkan, 83. Yang Besar Kasih Sayang-Nya, 84. Raja Sekalian Raja, 85. Yang Mempunyai Kebesaran Dan Kemuliaan, 86. Yang Memperhatikan orang yang teraniaya, 87. Penghimpun Makhluq pada hari kiamat, 88. Yang Kaya Raya, 89. Yang Mengayakan, 90. Yang Melarang, 91. Yang Memberi Melarat, 92. Yang Memberi Manfaat, 93. Yang Memberi Cahaya, 94. Yang Memberi Petunjuk, 95. Yang Mengadakan sesuatu, 96 Yang Kekal Selama-lamanya, 97. Yang Kekal sesudah semuanya habis, 98. Yang Cerdik Cendikia, 99. Yang Penyantun Tak Terburu-Buru.

MOHON DITELAAH SEBELUM MENYAMPAIKAN KEPADA SANTRI

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s